Ayo beli Vespa, hidup lebih menarik!

By Reska Donaga

Di tulisan gw sebelumnya, tiba-tiba gw memutuskan untuk beli motor “SEKARANG”. Alasan yang melandasi semua itu banyak sih. Yang paling logis dan relevan saat ini adalah

Jakarta sedang Die Traffic

Jakarta lagi banyak pembangunan jalan, LRT, MRT dan pelebaran jalan/trotoar. Dalam case gw pelebaran trotoar ini yang bikin hari2 gw makin lama di jalan. Apakah pelebaran jalan alasan utama jalanan Jakarta makin macet? Gw ga tau pastinya, yang gw tau pembangunan pelebaran ini bikin macet karena ada alat berat nangkring pinggir jalan, banyak pekerja di pinggir jalan dll lahh. Biasa nya kalo bawa mobil ke kantor cuma 1 jam, sekarang ini bisa sampe 2 jam boss. Pagi-pagi wess stress mikirin jalanan

Gw Pengen dateng kantor pagian

Gw tipikal orang pagi, gw punya namanya Morning Me-Time maksudnya ini waktu dimana gw bisa mikir sesuatu dengan lebih clear-fresh. Biasanya habis shalat subuh gw lanjut untuk kerjain yang ga bisa gw kerjain di kantor, karena di kantor waktu gw habis untuk meeting. Nah dengan kemacetan yang baru, otomatis perjalanan gw makin lama menuju ke kantor, secara otomatis juga Morning Me-Time gw berkurang, karena MACET. Jadi menurut gw, dengan adanya motor kemungkinan besar bisa membantu untuk solve my problem. Gw bisa dateng lebih pagian dan do Morning Me-Time gw di kantor.

Ga mau naik Ojol

Kenapa ga naik gojek/grabike? tohh khan sama-sama naik motor nya. malahan ga capek. Jadi ga perlu punya motor donk?
Jawaban gw, gojek/grabike ini adalah pilihan terkahir gw dalam bertranportasi di Jakarta, dan hal yang paling gw hindari, kalo boleh jujur.
Alasan utama gw menghindari Ojol karena,

Gw ga mau hidup, apalagi nyawa gw tergantung dengan orang lain. Apalagi abang-abang ojol. Maafkan saya!

Gw mau mengurangi possibility menggantungkan hidup gw dengan orang lain, apalagi sorry oknum-oknum abang Ojol yang habis gradution dari Tong Edan. Wuihhhh, sulit dihindari itu. Gw sebagai orang yang memang punya skill yang cukup asal-asal’an di jalan kalo naik motor, menurut gw tipe-tipe oknum abang-abang ojol ini uda diluar pakem, ga ada pattern nya, nyawanya 9 seperti kucing, clueless lah pokoknya.
Karena gw ga mau nyawa gw dipertaruhkan oleh skill mereka yang amazing, jadi gw lebih baik sedikit capek nyetir sendiri tapi hati lebih tenang. Sekian.

Masih ada beberapa alasan logis, tapi 3 alasan diatas yang paling strength untuk saat ini, dan sebetulnya 3 alasan itu belum bisa menggerakan gw untuk punya motor baru lagi, karena yaa gw tetep bisa naik mobil atau taxi.
Dulu gw sempat punya motor, sempet gw pakai tapi awal tahun lalu gw baru sadar kalo motor itu uda nangkring di parkiran hampir setahun, jadi akhirnya gw hibahkan ke mertua supaya bisa lebih bermanfaat.

Di tulisan gw sebelum nya, gw ada tulis kalo gw lihat moment pas nyetir di malam hari, gw memperhatikan sesuatu hingga membuat gw memutuskan kalo gw harus beli motor. Baca disini


Pada waktu itu weekend, malam hari. Gw, Wifey dan Lanang abis dari mana gitu, gw lupa. Kita berhenti di persimpangan pancoran dari arah tebet, dan kebetulan lagi lumayan macet. Nunggu nya lumayan lama, gw liat sepeda motor mencoba blusuk-blusuk lewat kanan-kiri-depan mobil gw, mereka maksa mau jalan. Padahal macet nya karena lampu merah, which is useless menurut gw karena akhir-akhir nya mereka stuck juga dan ga bisa jalan lagi.
Gw melihat banyak pemandangan disitu, mostly orang-orang yang lagi weekend naik motor. Ada yang berpasangan lagi berangkat/pulang malem mingguan. Ada yang lagi duduk boncengan sambil ngobrol supaya ga stres-stres amat, ada yang sendiri sambil mainan HP bersandar di panel spedometer. Dan ada yang boncengan 3-4 orang, keluarga bapak-ibu-anak, ada yang boncengan 4 karena anak nya 2, yang paling besar duduk di depan sambil tiduran dan yang kecil duduk di tengah. Jujur ini bahaya. Tapi….

Gw bilang sama wifey, Alhamdulillah kita uda punya mobil sendiri, gw dan istri gw mengamini kalo ini adalah proses buat mereka dan Insha Allah pasti berakhir bagus untuk mereka. Sambil nunggu macet, pandangan gw ga lepas dari 4 anggota keluarga yang boncengan ini, gerak-gerik mereka sungguh menarik buat gw, yang ditengah becanda’an sama bapak-ibu nya dan si anak yang di depan kadang kebangun untuk liat keadaan. Tiba-tiba entah kenapa gw flashback ke kehidupan gw pas kecil, persis banget.
Itu seperti gw yang lagi dibonceng depan ma Alm Bapak dan Ibu, dibelakang ada kakak gw duduk di tengah-tengah mereka. Gw selalu duduk di depan dan pegang panel spedometer dan Alm Bapak selalu bilang

Kalo ngantuk kasih tau bapak dan jidat nya taruh di spedometer aja

Mengingatkan gw juga, dengan motor butut bapak, Honda Star yang amat jadul dengan suara shockbreaker kupu-kupu nya seperti ada jangkriknya gitu. Hahaha, Mengingatkan gw, betapa happy nya gw di bonceng di depan kemudian muka gw kena angin sepoi-sepoi sore hari dan mampir ke abang Mie Ayam di pasar. Mengingatkan gw juga dengan betapa senang nya gw pertama kali punya helm sendiri, supaya perjalanan kita aman dan ga ditilang polisi Hahaha.
Agak melo sih, tapi gw sangat bersyukur gw punya banyak memori, pengalaman seru dengan motor keluarga gw.
Hmmm, gw langsung lihat Lanang yang lagi mainan di jok belakang, gw baru sadar kalo Lanang kemungkinan besar ga akan tahu rasanya naik motor bareng keluarga karena dari kecil dia uda naik mobil. Memang ga ada salahnya sih, tapi gw pengen pas dia dewasa nanti dia bisa cerita ke anak-anak atau cucu nya kalo dia punya cerita/pengalaman naik motor ma Bapak-Ibu nya. Okay, Lanang harus tahu rasanya naik motor, jadi gw harus punya motor sekarang dan kita harus mulai jalan-jalan dengan motor.
Lanang-Wifeyy ayo boncengann pakai Vespa.

Reska Donaga, Appreciate who give me comments and feedback.

SHARE

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top