Cara Lanang tanpa gadget [Part 1]

By Reska Donaga

Gw pernah melakukan experiment tentang per-gadgetan ini ke Lanang, di umur dia 2 tahun. Gw pernah kasih HP gw ke dia untuk nonton youtube, I think that was his first time watching youtube. Hasilnya dia kelihatan excited banget sampai mulai ignorance, then gw stop youtube nya, he looked disappointed. Beberapa hari kemudian gw bukain salah satu game di HP gw, then dia ikut nonton dan mulai ikut pencet-pencet. He looked excited sampai pada satu titik dia uda mulai ga sadar kalau dipanggil namanya then I stopped the game. Cuma 2x gw kasih dia gadget, besok nya entah gimana ternyata dia uda mulai minta sampai ngrengek-ngrengek ga jelas. Hmmm okay, gw ga tau ini apa dan kenapa tapi kita putuskan untuk ga kasih gadget dulu sampai dia siap.

Untuk yang uda punya anak, khususnya yang masih <5 tahun pasti pernah mikirin gimana cara menghadapi anak atas ketergantungan gadget.
Pasti muncul banyak pertanyaan? Gadget itu bagus atau ga sih untuk anak? Gimana ya kalo anak kita main gadget mulu? Gimana ya kalo anak kita ansos? Gimana ya kalo anak kita ga kreatif karena kebanyakan main gadget? Gimana kalo anak kita motorik nya kurang karena gadget? Gimana ya kalo anak kita terlalu ketergantungan ma gadget? Dan masih banyak gimana-gimana lainnya. Gw dan Wifey, kita udah mulai mikir bahkan sebelum Lanang lahir. Gw mikir karena ini anak pertama gw, to be honest gw ga punya referensi mana yang paling bagus dan gw bukan tipikal yang mudah ter-influence ma kehidupan parenting influence/artist and whoever lah. Jadi gw cari sendiri cara gw supaya anak kita tumbuh dengan tepat[Lanang dalam case ini].

^LANANG BACA BUKU YUK^

Umur<1 tahun
Ini cara yang kita sepakati ber-2, selama masa pertumbuhan Lanang harus suka berinteraksi dengan buku. So dari dia 3 bulan [dia uda bisa ngelihat jelas] kita uda mulai liatin buku-buku yang ada gambar-gambar berwarna-nya, mulai dari hewan-hewanan, boneka, kartun sampai buku-buku warna yang karakter nya gw ga ngerti. Waktu itu, ekspresi Lanang pas liat ini yaaa dipegang, disobek atau dilempar bukunya. Itu aja!
Ojo kebanyakan ekspetasi donk, masih umur bulanan donk masa kita uda targetin dia bisa langsung baca dan ngerjain soal kalkulus. Hahaha.
Ya bisa nya gitu doank, yang penting membiasakan interaksi dengan buku supaya terbiasa.


1-2 tahun
Menginjak satu tahun mulai tuh gw kenalin sama karakter-karakter robot, transformer, spiderman, ironman, Tayo,Q-ranger, Robocarpoly dkk. Hasilnya bagus banget dia mulai tertarik baca-baca buku marvel, transformer dll, gambarnya diliat-liat dutunjuk-tunjuk sambil gumam, gumamnya Spi*^%Man, IONMAN, Trans*&^% [ga jelas gitu, tapi kita paham maksudnya] trus perkembangan terbaru kalau lagi ke Mall Lanang uda bisa nunjuk-nunjuk action figure nya. Wooww Woww Woww, papa boncosss!

3 Tahun, let me introduce to you, this is Youtube bro
Umur 3 tahun Lanang mulai kita kenalin dengan namannya youtube.com, tapi kita kenalin nya nonton lewat TV, bukan gadget. Jadi selama gw punya TV [>dari 5tahun], gw baru tahu kalau TV yang ada di rumah gw itu bisa buat browsing dan ada aplikasi youtube nya. Wowww gw langsung merasa tidak pintar, bertahun-tahun nonton TV tapi gw ga pernah tahu kalo TV gw secanggih ini. Nah di youtube TV ini kita pilihin film yang mainan dan bukunya dia uda punya, kerena gw pernah kenalin film kartun baru ehhh dia suka then initiative “Lanang belum punya mainan dan buku nya” then begitu sampe mall uda langsung digenggam sambil bilang “Lanang belum punya”. Hmmm okay.

Di umur mendekati 4 tahun, Lanang uda mulai terbiasa banget sama buku bacaan kartun, setiap sebelum tidur pasti baca buku dulu dan sekarang lagi excited dengan buku kartun yang ada stiker-stiker nya jadi setiap malam sebelum tidur harus nempelin stiker-stiker dulu then bobo. Kalau gw-wifey mau nonkrong kita selalu usahain bawa buku kartun marvel atau transformer. Setiap ke mall, kita selalu ushaian ke toko buku dan beli buku buat Lanang supaya dia selalu excited untuk baca-baca sewaktu sampe rumah. Kalau lagi travelling selalu diusahain bawa buku juga supaya ga bosen selama perjalanan.

Kelihatannya gampang yaa, kenyataannya TIDAK sama sekali, karena jaman sekarang gadget itu sangat mudah banget didapetin. Challenge kita adalah memang kita bisa batasin gadget di rumah dengan buku tapi kalau pas dia sekolah dia akan ketemu gadget dari temen-temenya atau bahkan dari gurunya. Respond kita terhadap itu? Ga ada, kita percaya kalau proses ini memang harus terjadi at least kita mencoba sesuatu yang kita percaya dengan maksimal. Challenge terbesar lainnya adalah meluangkan waktu untuk baca buku bareng Lanang. Faktanya karena kita ber-2 kerja so kita cuma bisa ketemu pagi dan malam hari sebelum tidur aja. Biasanya sampai rumah uda lelah, biasanya kalu uda sampai rumah bawaanya males-malesan then mainan gadget hahaha. Niat nya supaya anak ga mainan gadget tapi kita masih tetep kekeuh maianan gadget terus. Hahaha Sulit sulit ini

Tapi demi Lanang bisa interest and excited baca buku, memang harus diluangkan waktunya. Sulit tapi layak untuk dicoba.
Semoga semua keluarga muda yang lagi tumbuh seperti kita bisa menikmati semua prosesnya. Jangan lupa untuk bahagia

Ingat, buku itu jendela kehidupan. Dan itu benar adanya

Reska Donaga, Appreciate who give me comments and feedback.

SHARE

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top